Senin, 03 Januari 2011

Lukisan yang digoreng harganya menjadi mahal

Waktu saya masih kost di Mentana, saya pernah berbincang dengan beberapa teman. Sebut saja Mr. Teddy, seorang pelukis JOgja jebolan ISI Yogyakarta yang sudah malang melintang dan mempunyai nama besar di dunia seni Lukis. Karyanya sudah sering dipamerkan di mancanegara. Waktu kami berbincang saat itu, Mr. Teddy sedang mengerjakan sebuah proyek Pameran Lukisan Tunggal di Hongkong, bertajuk “The Meditation of Peanut” atau kalau di bahasa Indonesia “Meditasi Kacang”……aneh kan?? itu belum seberapa aneh. Simak terus artikel ini…
Teman saya yang lain adalah Mr Pri, pemilik Kost dan pengelola sebuah cafe yang unik di JOgja. Kebetulan di kost saya ini, lantai 1nya adalah hotel, bagian depannya adalah cafe dan lantai 2 adalah kamar kost. Jadi kalau mau nongkrong tidak perlu jauh-jauh.


Masalah Lukisan sebenarnya saya sendiri kurang berkompeten untuk memberikan komentar, jadi dalam perbicanganan itu, saya hanya berkomentar seperlunya saja.
Nah, mungkin anda penasaran mengapa lukisan harus digoreng supaya harganya menjadi mahal…???
Sebut saja Mr. Eric, seorang pemilik sebuah merk  pakaian ternama di negeri ini, yang juga adalah seorang kolektor lukisan yang sudah mempunyai nama besar, bahkan sampai ke manca negara.
Mr. Eric ini pernah menceritakan proses sampai seorang lukisan seorang pelukis bisa dihargai begitu mahal. Mr. Eric menyebut prosesnya dengan “Menggoreng Lukisan”.

Misalnya saja, Mr. Teddy adalah seorang pelukis. Nah, adalah sebuah rumah lelang untuk menjual lukisan, sebut saja Rumah Lelang XXX. Untuk dapat masuk masuk ke rumah lelang ini, sebuah karya tentu saja tidak sembarangan. Setidaknya harus melewati kriteria tertentu. Kemudian Mr. Teddy dan Mr. Eric ini kemudian memasukkan lukisan Mr. Teddy ke rumah lelang XXX. Semua orang tahu bahwa Mr. Eric adalah seorang kolektor lukisan mengerti mengenai jiwa dan roh sebuah lukisan. Sehingga semua komentarnya dianggap sebagai sebuah standar dalam menentukan nilai sebuah lukisan.
Dalam sebuah acara pelelangan di rumah lelang XXX ini, karya Mr. Teddy ditawarkan. Misalnya saja harga awal yang dibuka adalah Rp 5 jt. Kemudian Mr. Eric ini, sang kolektor lukisan langsung saja menawar dengan harga Rp 50 jt. Nah, orang-orang yang ada dalam acara tersebut tentu saja akan penasaran. Kok bisa sebuah lukisan milik seorang pelukis yang belum punya nama kok bisa dihargai oleh seorang kolektor lukisan terkenal seharga Rp 50 jt. Orang pasti akan berpikir bahwa lukisan tersebut pastilah sangat luar biasa atau ada apa-apanya. Nah, selepas acara pelelangan tersebut sudah dapat dipastikan bahwa setiap lukisan Mr. Teddy akan dihargai minimal Rp 50 Jt.Itulah proses menggoreng lukisan.
Memang sebuah karya seni akan sangat bernilai bahkan nilainya akan menjadi sangat tak terukur mana kala karya seni tersebut disukai. Dan nilainya memang tak lepas dari sebuah gengsi dan juga apresiasi orang dari karya seni itu sendiri.
Untuk, saya sendiri, saya biasanya hanya bisa memahami lukisan yang bergaya naturalis, nah kalau sudah lain gaya, saya sendir malah bingung bagaimana cara melihat nilai estetikanya.
Dalam artikel ini, saya juga tampilkan lukisan karya seorang teman, Pelukis Hardy (Ketua Umum Seniman Indonesia Anti Narkoba). Mudah-mudahan teman-teman pembaca suka melihatnya.

15 komentar:

  1. mirip konspirasi ya, heheee...

    BalasHapus
  2. Wah kalo aq gak bisa nglukis tp kalo lht lukisan aq paling suka.

    Met mlm sob,aq datang untk berkunjung balik sekalian follow blog mu.Lam knl ya

    BalasHapus
  3. baru tau nih saya istilah lukisan yang di goreng :)

    BalasHapus
  4. kunjungan perdana juga
    salam kenal

    BalasHapus
  5. perisi.... numpang baca artikek

    BalasHapus
  6. @Cantiqi : yup....konspirasi yang saling menguntungkn

    BalasHapus
  7. @Wing Sikampuh :thanks lae...

    BalasHapus
  8. @7taman langit,masjid kita,Adryan87 : thanks buat kunjungannya.salam hangat

    BalasHapus
  9. dlu aq pernah jual lukisan karya sudjoyono...
    malah lagi ngerti lukisan goreng

    BalasHapus
  10. ga selalu kok bro. harga lukisan di lelang kebanyakan malah jauh di bawah harga pameran. lukisan gorengan cuma akan naik sesaat dan ga bakalan bertahan harganya. beda dengan yang kenaikan harganya wajar, makin lama akan semakin mahal

    BalasHapus
  11. Postingan yang informatif, Mas.
    salam kenal.

    BalasHapus
  12. @Batik Bayat : begitulah
    @Rawins : Lukisan yang biasa dipamerkan memang pelukisnya biasnaya sudah punya nama.
    @Yeyesasa:thanks buat kunjungannya

    @ALl: salam

    BalasHapus
  13. Saya tunggu tulisannya, Teman. Yuk menulis lagi!

    BalasHapus
  14. oh gitu tha mas,aq baru tau bisa bantu nawarin lukisanku mas?thanks atas infonya..

    BalasHapus
  15. inti dr semua hal ya itu bro..makanya yg ptg belajar memasak..biar bs ngGoreng...hehe...

    BalasHapus